CORONG NUSANTARA MEDIA

Menyampaikan Suara berimbang menjadi lebih berarti

Pengacara Trump Kecam Persidangan Pemakzulan dan Menyebutnya sebagai Teater Politik

CORONG ­čöŐ

TRIBUNNEWS.COM – Pengacara Presiden ke-45 Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengecam persidangan pemakzulan terhadapnya sebagai tindakan ‘teater politik’, Senin (8/2/2021).

Mengutip Ap News, pada malam persidangan, kuasa hukum Trump juga menuduh Partai Demokrat mengeksploitasi kekacuan dan trauma yang ditimbulkan dari kerusuhan Capitol, Rabu (6/1/2021) lalu.

“Meski tidak pernah mau membiarkan krisis menjadi sia-sia, kepemimpinan Demokrat tidak mampu memahami bahwa tidak semuanya dapat disalahkan pada musuh politik mereka,” kata pengacara pembela.

“Tidak peduli seberapa buruk mereka ingin memanfaatkan setiap ketidakpastian yang rakyat Amerika (alami),” ucap pengacara tersebut.

Baca juga: Donald Trump Disebut Lebih Bahagia Setelah Lengser dan Tak Gunakan Media Sosial

Baca juga: POPULER Internasional: Cerita saat Tangan Theresa May Digenggam Donald Trump | Temuan WHO di Wuhan

Donald Trump melambai setelah mendarat di Bandara Internasional Palm Beach di West Palm Beach, Florida, pada 20 Januari 2021. Terbaru, Pengacara Trump Kecam Persidangan Pemakzulan dan Menyebutnya sebagai Teater Politik
Donald Trump melambai setelah mendarat di Bandara Internasional Palm Beach di West Palm Beach, Florida, pada 20 Januari 2021. Terbaru, Pengacara Trump Kecam Persidangan Pemakzulan dan Menyebutnya sebagai Teater Politik (ALEX EDELMAN / AFP)

Dalam laporan singkat, mereka menyarankan Trump menggunakan Amandemen Pertama ketika dia mempermasalahkan hasil Pilpres AS dan secara eksplisit mendorong para pendukungnya melakukan protes damai di Capitol AS.

Mereka menyebut, Senat tidak berhak mengadili Trump setelah dia meninggalkan jabatannya.

Argumen ini diperdebatkan oleh beberapa sarjana hukum konservatif dan mereka menyangkal bahwa tujuan pemakzulan yang diajukan Demokrat adalah keadilan.

“Sebaliknya, ini hanya upaya egosi dari kepemimpinan Demokrat di DPR,” terang pengacara Trump.

Baca juga: Jajak Pendapat: Mayoritas Warga Amerika Ingin Trump Dihukum dan Dilarang jadi Pejabat Lagi

Dalam gambar dari televisi Senat Amerika Serikat ini, Senat AS memberikan suara untuk membebaskan Presiden AS Donald J. Trump dari semua tuduhan yang diajukan oleh Dewan Perwakilan AS dalam dua pasal pemakzulan mereka di Senat AS di Capitol AS di Washington, DC pada Rabu, 5 Februari 2020.
Dalam gambar dari televisi Senat Amerika Serikat ini, Senat AS memberikan suara untuk membebaskan Presiden AS Donald J. Trump dari semua tuduhan yang diajukan oleh Dewan Perwakilan AS dalam dua pasal pemakzulan mereka di Senat AS di Capitol AS di Washington, DC pada Rabu, 5 Februari 2020. (Consolidated News Photos / US Senate Television / dpa Picture-Alliance)

Trump Mengkhianati Amerika

Manajer pemakzulan DPR mengajukan dokumen mereka sendiri pada Senin (8/2/2021), yang menyatakan, Trump telah “mengkhianati rakyat Amerika” dan bahwa tidak ada alasan atau pembelaan yang valid.

( MAR )

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *