CORONG NUSANTARA MEDIA

Menyampaikan Suara berimbang menjadi lebih berarti

Motor Misterius Parkir Depan Rumah Dalang Ki Anom Sebelum Peristiwa…


loading…

REMBANG – Polisi masih melakukan penyelidikan kasus pembunuhan terhadap keluarga seniman dalang Ki Anom Subekti di Padepokan Ongko Joyo, Desa Turusgede, Rembang , Jawa Tengah, Kamis 4 Februari 2021. Empat orang termasuk Ki Anom meregang nyawa, dalam peristiwa berdarah itu.

Baca juga: Fakta Baru Pembunuhan Sekeluarga Dalang Ki Anom Subekti di Rembang

Empat orang tewas di antaranya Anom Subekti (65), istrinya Tri Purwati (50), anak Al Fitri Saiditina (12), dan cucu Galih Lintang Laras Kinanti (11). Posisi korban yakni istri di kamar berbeda. Sedangkan Anom Subekti, anak, dan cucu berada di dalam kamar yang sama.

Baca juga: Kesaksian Ketua RT Jelang Detik-Detik Pembantaian Keluarga Dalang Ki Anom

Seorang warga, Sugiyono (20), pria yang ikut membantu Anom Subekti dalam bisnis gamelan, mengaku melihat sepeda motor terparkir di depan rumah korban, pada Rabu 3 Februari 2021 sekitar pukul 23.00 WIB. Namun, dia mengaku tak mengetahui persis pemilik sepeda motor tersebut.

Baca juga: Sidik Jari Pelaku Ditemukan, Pembunuhan Sekeluarga di Rembang Mulai Terkuak

“Saya mengira motor tersebut milik tukang pijat, karena kebiasaan Anom Subekti sering mengundang tukang pijat. Saya tak menaruh rasa curiga sama sekali,” kata Sugiyono, Jumat (5/2/2021).

Pembantaian dan pembunuhan itu baru diketahui keesokan harinya saat pembantu korban datang untuk memasak. Namun, dia terkejut karena melihat empat korban tergeletak tak bernyawa. Warga pun gempar, dan melaporkannya ke polisi.

Polisi bergerak cepat melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) dan mengumpulkan barang bukti. Selain itu, juga meminta keterangan saksi-saksi. Polisi memastikan seluruh korban menjadi korban pembunuhan.

“Sebelum kejadian tidak mendengar suara mencurigakan. Namun pada tengah malam tadi, saya mendengar suara sepeda motor hilir mudik. Saya sempat terbangun karena suara knalpot motor yang berisik,” kata Sami, ketua RT setempat.

Sementara, Kapolres Rembang AKBP Kurniawan Tandi Rongre menyimpulkan bahwa keempat korban menjadi korban penganiayaan diduga akibat hantaman benda tumpul. “Rata-rata mereka menderita luka lebam di bagian kepala,” katanya.

(shf)



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *